20.2.13

Pengalaman Pertama Diwawancara Wartawan


Ditanya-tanya oleh wartawan, eh apa istilahnya – wawancara– ya, meski melalui telepon, meski super singkat dan cukup noisy, maksudnya penerimaan sinyal suara agak-agak mengganggu di kuping, itu adalah sebuah pengalaman yang cukup ‘wah’ buat saya. Maklumlah, ini adalah pengalaman pertama diwawancara wartawan, first time, jadi sedikit norak-norak bergembira begitu (buktinya sampai saya buatkan postingan segala di sini hehehe).

Adalah Senin sore yang lalu, tiba-tiba hape saya berdering tanpa sempat saya angkat. Saya tilik rupanya dari nomor yang tidak saya kenal. Belum lagi pikiran saya menelaah lebih jauh, sebuah pesan singkat keburu masuk yang isinya, intinya, menyatakan bahwa yang barusan menghubungi adalah wartawan dari sebuah koran di Makassar. Beliau minta saya mengangkat teleponnya. Okey.

Tentu saja tidak ada asap kalau tak ada api. Bukan ujug-ujug ada yang berminat mewawancara saya jika tak ada sebabnya, memangnya saya ini siapa :D. Saya yakin ini pasti gara-gara pagi harinya saya baru saja menerima hadiah atas kemenangan saya di lomba blog SuperSpeedy oleh Telkom Indonesia. Itu lho, cerpen fanfiction saya soal Kapten Zeen itu, sudah pada baca belum?

Nah, pagi harinya saya diundang ke gedung Telkom Makassar di Jalan Pettarani No. 2, atau seringkali orang-orang menyebutnya gedung putih, untuk menerima hadiah dari lomba tersebut. Nggak tanggung-tanggung, kawan, yang menyerahkan langsung adalah GM Telkom Sulsel, Bapak Firmansyah. What an honour for me. Kenapa an honour? Yeah, karena seperti yang dilansir oleh salah satu koran lokal yang sempat mewawancara saya itu yang katanya, ‘jangan remehkan ibu rumah tangga…’ Hmmmm …

Pas sudah di rumah, saya sempat kepikiran gini,
'eh waktu difoto kenapa saya menghadap kamera sih, ntar jadinya nggak alami dong'
Ehh, tau-taunya emang semua juga madep kamera hihihi


Oleh pihak humas Telkom, keesokan harinya saya dikabari bahwasanya katanya liputan mengenai penyerahan hadiah itu sudah tayang di dua harian Makassar. Weits, dua rupanya, saudara-saudara! Saya kira satu saja. Maka apa yang terjadi selanjutnya? Saya pun bela-belain menembus rerintik gerimis demi mendapatkan kedua koran tersebut. Penasaran, ingin baca hasil ditanya-tanya kemarin itu, pengalaman pertama diwawancara wartawan.

Hadeuuhh si kerudung ungu lagi bertopang dagu -_-"
Reaksi pertama saya, surprise! Di salah satu koran, beritanya muncul di halaman satu. Dan yang lebih mengejutkan, foto profil blog saya yang mejeng di sana! Ya, ampun! Entah kenapa, tapi saya kurang suka foto saya dipajang seperti itu. Untung saja foto profil blog saya tampak agak menyamping. Meski tetep saja, ya ampuuunnn!!! Belum lagi membaca judul beritanya … ealahhh …

Syukurlah di harian yang lain, Seputar Indonesia, beritanya lebih sesuai dengan harapan saya. Membandingkan kedua tulisan di koran tersebut membuat saya banyak membayangkan beratnya kerja seorang wartawan. Dikejar-kejar deadline. Berbekal sedikit informasi dari narasumber namun harus menghasilkan berita yang akurat tanpa improvisasi berlebihan mungkin ya?



Apapun itu, tetap saja benar-benar seru pengalaman pertama diwawancara wartawan ini. Bagaimana denganmu? Pernah mengalami?

25 komentar:

  1. Mbak Risa.....

    Selamat, saya sdh mbaca cerpen-nya kala di posting kala itu, feelng saya mmg bakalan menang. dan taraaa..Mbak Risa menang telak...congrats Mbak.

    Keren deh sampa jd head line news ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ... *peluk riri

      Hapus
  2. wahhh.. sampe masuk koran ya,,, kalo tau menang pasti foto profil nya di ganti tuh, hehehe ... selamat ya mbakk sekali lagi mewakili warga malang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ... :)

      kalo tau mau dipajang, fotonya malah tak protek biar ga bisa diunduh..

      Hapus
  3. Wah,..menurutku malah foto blog lebih keren. Wwkwk.. ikut bahagia untukmu darling. Ditunggu keberhasilan berikutnya,.. amin.

    BalasHapus
  4. selamat ya, siap2 tenar nih :)

    BalasHapus
  5. selamat mba atas penghargaannya. sukses terus ngeblognya. salam respek :)

    BalasHapus
  6. Saya belum baca... kabur dulu ah, mau baca..
    Btw, selamat ya Mak Risa.. :) makin semangat ngeblog nih..

    BalasHapus
  7. kyaaaa subhanallah, alhamdulillah mbaaak! ^^ ciyee ciyee jadi orang terkenal nih, pasti nanti trafik blognya naik terus amiiiin hehehehe.. selamat ya mbaak, aku seneng banget hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm ga bakat narik massa kayaknya aku, ci .. trafik blog begitu-begitu juga hiks :D

      Hapus
  8. Alhamdulillah .. turut senang Icha. Kenapa ini tidak dipublish di IIDN Mks?
    KEren ... iya benar, insya Allah trafik blognya naik nih Cha. Aih keren habis deh.

    Selamaat yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe alhamdulillah, kakak :)

      Hapus
  9. K' icha selamat ya...
    btw, koran tanggal brp itu?

    BalasHapus
  10. Selamat ya Risa... keren deh bisa bikin cerita kayak gitu :D

    BalasHapus
  11. selamat ya, keren habis! Top, moga makin sukses :)

    BalasHapus
  12. Cie cie... selamat yaaa mbak ^^

    Ikut seneng ^^

    BalasHapus
  13. Woooow... kereeeen... ibu rumah tanggaaa
    Go! Go! Go!

    BalasHapus