19.9.12

Masjid Terapung Amirul Mukminin di Makassar | Risablogedia

Saya berkesempatan mengunjungi kembali masjid terapung di kota Makassar akhir pekan ini. Masjid yang bernama masjid Amirul Mukminin ini terletak di antara daratan hasil reklamasi pantai Losari yang terkenal itu, berseberangan dengan lahan yang konon dipersiapkan untuk pembangunan Wisma Negara. Masjid ini tergolong cukup unik dengan desain bangunan tiga lantainya yang melingkar. Selain itu masjid terapung ini memiliki dua buah menara dan dua buah kubah berwarna gradasi biru. Yang juga cukup menarik perhatian adalah jumlah lima buah pilar yang berdiri tegak di akses masuk utama masjid. Seolah menggambarkan jumlah solat wajib lima waktu sehari.

masjid terapung Amirul Mukminin Makassar


Berjalan memasuki area teras masjid, kita akan menemukan dua tempat bersuci di sisi kiri dan kanan masjid. Lantai satu masjid terapung ini boleh disebut sebagai ruang utama dengan dimensi ruang paling luas dibanding kedua lantai lainnya. Seperti juga pada masjid-masjid lain, di lantai satu ini terdapat mihrab dan mimbar. Namun satu hal yang paling membuat saya terkesima dari ruangan di lantai satu ini adalah keberadaan sebuah pojok baca yang berisi buku-buku cukup bergizi, semacam perpustakaan  mini. Sayangnya pada kesempatan itu saya tidak memiliki cukup waktu untuk mengeksplorasi buku-buku tersebut. Mungkin lain kesempatan saya akan menyengaja menyiapkan waktu khusus untuk menikmati buku-buku itu.


pojok buku masjid terapung

Melangkah menyusuri tangga melingkar yang letaknya tepat di sebelah ruang berwudhu, saya beranjak menuju ruangan di lantai dua. Bangunan masjid terapung ini seperti yang telah saya sebut tadi, melingkar dan semakin mengerucut ke atas, namun tidak melancip. Di lantai dua ini saya menemukan bukti bahwa sebenarnya pembangunan masjid terapung ini belumlah rampung 100%, ada tangga tergeletak di tengah ruangan. Namun hal tersebut tidak mengurangi minat saya dan banyak pelancong lain untuk membanjiri masjid terapung ini, apalagi di waktu sore hari di mana matahari hendak tenggelam. Banyak orang memburu momen sunset dari masjid terapung Amirul Mukminin ini.


lantai dua masjid terapung

lantai tiga masjid terapung
dari lantai dua kita bisa menyentuh kubah yang di bagian bawah
Detik demi detik menghantar matahari lindap hingga kembali ke peraduannya. Sore itu saya merasa sungguh beruntung karena cuaca cerah dan ufuk barat cukup bersih dari awan sehingga pandangan saya ke arah sunset tak terhalang. Hanya satu saja yang patut disayangkan, kamera ponsel saya terbatas kemampuannya sehingga momen indah itu terabadikan seadanya. Namun bukan berarti hal itu mengurangi kenikmatan menyesap vista favorit para pemburu mentari tenggelam itu, lho. Cukuplah memori otak saya yang mengabadikan semua keindahan itu.

sunset...

pemandangan ke arah pantai Losari


Beberapa menit setelah matahari benar-benar tenggelam, suara adzan Magrib pun membahana merobek udara senja. Para pelancong, termasuk saya, bersiap menunaikan kewajiban. Ramai jemaah memenuhi ruang-ruang di masjid terapung ini, merapatkan barisan dan dengan khusyuk menghadap padaNya dalam ritual Magrib tiga rakaat.


menanti saat solat dimulai

rapatkan barisan, satu gerak, satu komando, kompak!

Selepas melaksanakan solat, saya pun bersiap meninggalkan masjid terapung itu. Tapi jangan salah, masih ada satu hal yang menarik yang akan kita temukan ketika kita keluar dari areal masjid. Apalagi kalau bukan wisata kuliner! Aneka jajanan khas pantai Losari sudah berjajar  di sana. Tinggal pesan sesuai seleramu. Ada pisang epe yang disiram saus coklat, saus durian, bahkan plus taburan keju yang tentunya yummy J. Meskipun saat saya berkunjung kondisi pelataran masjid terapung ini statusnya juga masih dalam pengerjaan, berantakan dan gelap, namun lezatnya pisang epe racikan sang daeng rupanya sanggup membuat saya mengabaikan hal lainnya.

gerobak-gerobak wisata kuliner

Jadi, tunggu apalagi? Bagi kawan yang berdomisili di Makassar jangan lupa sempatkan diri ke sana. Tinggal jalan sedikit, sekitar satu kilometer dari anjungan pantai Losari. Dan bagi kawan yang di luar Makassar, tinggal pesan tiket dan selamat mengunjungi masjid terapung Amirul Mukminin di Makassar.

51 komentar:

  1. mesjid terapungnya cantik mbak :)

    BalasHapus
  2. masjidnya bagus banget mbak

    kalo di jember adanya rumah makan terapung ^^

    salam kenal ya mbak risa ^^

    BalasHapus
  3. bagus sekali, Mbak, berdesir hatiku melihat foto-fotonya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesekali berkunjung ke sini ya :)

      Hapus
  4. Sungguh indah,semoga saja tidak hanya Indah tapi juga selalu ramai dengan jamaahnya

    BalasHapus
  5. Cakep, yg sunset itu sambil nunggu magrib setelah ashar, sambil baca alquran atau lagu2 Islami, debur ombak, betapa menenangkannya yah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi ramai soalnya banyak turis lokal hehehe

      Hapus
  6. Masjid terapungnya itu sejak berdiri sejak kapan ya Mbak? Saya pernah ke Losari sekali sekira 4 tahun lalu tapi gak tahu ada mesjid tersebut...atau karena saya datang pas malam hari kali ya jd gak lihat mesjid tersebut?

    Oia, pisang epe yang disiram saus coklat hemm yummyyy...sop conro-nya juga mantabs..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, rie ... setahun lalu baru mulai dibangun. kalo nanti kesini lagi pasti keliatan deh meski malam ^^

      Hapus
  7. mesjidnya bagus ya semoga saja yang sholat disitu banyak supaya gak kosong mesjidnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo magrib banyak banget mba, membludak :)

      Hapus
  8. Wiiii kereeennnya .. belum pernah ka' singgah di sini. Sy sudah liat postingan yang di Kompasiana tapi ndak login jadi ndak bisa komen soalnya lelet ki belah .. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aihhh gimana nih warga setempat malah belum mampir :D

      Hapus
  9. wah... keren ya... diatas air berdiri megah mesjid kecil..

    BalasHapus
  10. Subhanallah ya nyaman banget kelihatannya :)

    Yang sholat juga ramai.

    Kalau aku tinggal di Makasar pasti aku akan segera meluncur kesana akhir pekan ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga sekali waktu bisa kesini ya, mbak :)

      Hapus
  11. subhanallah..bagus bgt ya mb :)

    BalasHapus
  12. subanalla bagusnya. apalagi yg di balik jendela itu (sunset)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul. sunsetnya itu ... subhanallah :)

      Hapus
  13. wuiihh keren banget Masjidnya ya..

    BalasHapus
  14. wah bagus banget masjide..
    baru di bangun ya? masih bagus gitu.

    kirain terapung beneran, ternyata ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo terapung beneran gawat, mas .. bisa pindah-pindah terbawa gelombang hehehe

      Hapus
  15. kyknya pernah liat masjid serupa... dimana gitu... Di Palembang juga ada, tapi nggak tepat di atas air gitu. Posisinya tepat di pinggir Sungai Ogan. Namanya masjid Merogam kalo nggak salah. Di luar negeri juga kyknya ada masjid serupa, dan katanya lebih gede

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah pasti bagus juga masjid yang di palembang itu ya :)
      di luar negeri iya ada masjid terapung yang lebih besar. kalo ngga salah di jeddah ya?

      Hapus
  16. Wow keren banget ....

    salam kenal admin blog

    komentarin artikel ini ya....

    http://www.timkomte.com/2012/09/traffic-pengunjung-rumahku-turun.html

    BalasHapus
  17. Bukan Masjidnya yang megah.... tapi bagaimana manusianya mau pakai masjid buat sholat atau hanya sekedar ikon baru saja heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap, benar! sungguh sayang kalo hanya sekadar jadi ikon wisata saja. banyak norma akan terlanggar :(

      Hapus
  18. semoga masjid yang sudah menjadi salah satu landmark kota makassar ini bisa semakin mendekatkan kita kepada Sang Khaliq :)

    BalasHapus
  19. Berbagi Kisah, Informasi dan Foto

    Tentang Indahnya INDONESIA

    www.jelajah-nesia.blogspot.com

    BalasHapus
  20. Sepertinya saya sdh pernah mampir di sini dan nulis komentar ttg mesjid terapung AMirul mukminin ini? kok gak ada ya/...

    Apa pake moderasi yaaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. masuk spam komen pertamamu, dear. tapi sudah saya terbitkan di atas, rie :)

      Hapus
  21. Wow.. indah sekali masjidnya..
    Kalo saya gak salah ingat, di Arab Saudi juga ada masjid terapung yang letaknya juga dipantai..

    Kalo di Samarinda ada masjid Islamic Center yang jadi kebanggan warga Samarinda, bahkan seluruh warga Kaltim. Mungkin, kalau suatu saat Risa berkunjung ke Samarinda jangan lupa mampir ke sana.

    BTW, itu foto-fotonya beneran pake kamera ponsel? Bagus bgt...

    BalasHapus
  22. Wah jadi kepengen ke Makasar nih. Saya ada teman di Makasar namanya Syahril Badulu, konon dia penyiar RRI Makasar. Kapan ya bisa mampir ke Makasar hmmmmmmmmmmmm

    BalasHapus
  23. wah keren banget tuh
    enak kali ya kalo bulan puasa
    bisa numpang bobo siang dihembus semilir angin laut

    BalasHapus
  24. cantiik.. kapan ya bs kesanaa ? ^^

    BalasHapus
  25. Kalo bleh tau sp yg prakarsai berdirix mesjid ini???????

    BalasHapus