15.10.12

Jeruk Nipis Sebagai Pengganti Cuka


Kuah bening berlinang kaldu daging memenuhi seluruh dimensi wadah bulat cekung bergambar ayam jago merah di sisi luarnya. Suhunya masih tak jauh dari 100o celcius, mengepul-ngepul menguarkan harum rempah. Paduan antara aroma lada, batang serai, daun salam, dan sedikit jahe. Asap putihnya memenuhi rongga hidung, menggedor-gedor dindingnya, membangkitkan selera. Sementara itu bulatan-bulatan berwarna kelabu berebutan memeriahkan isi mangkuk. Timbul tenggelam menarik perhatian, gelisah menantikan keputusan siapa gerangan yang akan memperoleh kehormatan menjadi yang pertama dientaskan dari sana. Belum lagi aneka taburan warna-warni, hijau dan kecoklatan yang mengapung-apung menutupi permukaan.

Hmmmm … nyam, nyam, nyam....

Kawan suka makan bakso? Makanan berkuah bening favorit berjuta umat. Paling enak ketika makan bakso jika dituangi kecap, sambal dan sedikit pengecut agar sensasi segarnya maksimal. Siapa yang sepakat dengan saya?

Berbicara soal pengecut, maksud saya zat yang bisa membuat makanan menjadi terasa kecut, apa yang biasa kamu bubuhkan untuk menghasilkan rasa itu? Terutama dalam makanan berkuah. Cuka?

Saya masih ingat, dulu, ketika masih berdomisili di pulau Jawa, saya selalu menjadikan cuka sebagai pengecut makanan berkuah yang saya makan. Bakso contohnya. Habis gimana dong, semangkuk bakso tanpa rasa asam-asam bagi saya kurang afdol! Namun sejak saya tak lagi menetap di pulau Jawa, saya mulai meninggalkan kebiasaan itu. Bukan karena selera saya berubah, tapiii karena saya baru menemukan bahwa ada sumber lain yang rupanya bisa menggantikan cuka untuk menghasilkan sensasi kecut-kecut segar pada makanan berkuah! Apakah itu? Yap, jeruk nipis. Dan saya sangat senang dengan kenyataan itu. Gimana enggak, meskipun fungsinya sama namun jeruk nipis memiliki banyak nilai plus dibanding cuka. Vitaminnya banyak, dan yang terpenting alami! Bahkan konon jeruk nipis bisa melangsingkan badan lho. Hanya saja ketika mengonsumsi jeruk nipis, seperti juga halnya dengan zat-zat berasa asam lainnya, bagi penderita gangguan lambung harus tetap berhati-hati.

Sayangnya tidak seperti di bagian tengah dan timur Indonesia, di mana jeruk nipis sudah umum disiapkan sebagai pelengkap terutama di warung-warung makanan berkuah, di pulau Jawa, hingga saya terakhir kali mudik liburan lalu, hal itu belum menjadi kebiasaan umum. Masih tetap hanya cuka yang tersedia di warung-warung itu. Apakah karena harga jeruk nipis lebih mahal di sana? Entahlah. yang jelas saya bertekad jika lain kali saya mudik lagi saya akan membawa jeruk nipis sendiri ketika hendak makan bakso di warung favorit saya!

Nyaammm!!! Sugerrnya jeruk nipis ituuu...

Intermezo
Ada seseorang yang mengeluh, katanya jeruk nipis bisa bikin langsing tapi kenapa tiap hari dirinya makan jeruk nipis, alih-alih langsing malah berat badannya semakin naik? Kawan tahu kenapa? Ya, benar! Gimana mau langsing lha wong makan jeruk nipisnya bareng dengan dua mangkuk coto dan empat buah ketupat!

41 komentar:

  1. wah salah masuk ke dapur neh...
    selain jeruk ada lagi yang alami
    bau ketek
    haha sesat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuka juga kayak bau ketek...
      Bukan ketek eike loh yaaa...

      Hapus
    2. Rumus kimianya keringet ketek dengan cuka sama lo...

      Hapus
  2. emang bener, ga suka cukaa..tapi kalo jeruk nipis suka..
    Hahaa..bener2 gimana mo langsing, jeruk nipis Vs ber mangkok2 cota dan ketupat

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi itu udah jadi semacam joke khas ;p

      Hapus
  3. kalo mau yang lebih kecut lagi, diganti sama belimbing wuluh mbak, lebih alami dan lebih terasa kecutnya, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kan susah meresnya mas :) tapi belimbing wuluh saya suka banget kalo untuk masak ikan kuah gitu. suegerr :))

      Hapus
  4. Saya juga lebih suka pake jeruk nipis daripada cuka, aroma citrusnya semakin memperkaya rasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sama. tapi kalo buat acar saya tetep pake cuka hehe

      Hapus
  5. dari dulu nggak pernah suka cuka.. hehehe..

    BalasHapus
  6. Kalo di daerah barat (Sumatera) kayaknya juga lebih banyak pake jeruk nipis untuk rasa asam makanan. Tapi, kalau baksonya tetep pake cuka. Saya sih nggak terlalu suka nambahin jeruk nipis ataupun cuka ke bakso. Mending jeruk nipisnya dibuat wedang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti beda orang beda selera ya ;p

      Hapus
  7. Iya Mbak, mestinya di Jawa penjual bakso menyediakan jeruk nipis, bukan cuka ya... (biasanya yang menyediakan jeruk nipis hanya yang jualan soto)

    BalasHapus
  8. Haduhh ngomongin jeruk nipis langsung pikiran tertuju ke soto. Tapi ternyata setelah baca utk cuka bakso yahh.. Ehh pas di cerita paling bawah ada soto dan ketupatnya.. Huaaa bikin ngiler jadinya. Pengen makan soto iso babat dikecrutin jeruk nipis. Nomnom...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba dee ayu tau ngga beda antara soto dan coto?
      kalo soto itu pake daging sapi
      kalo coto pake daging capi
      hihihihi

      Hapus
  9. kalo saya makan bakso jarang pake cuka/jeruk nipis mbak..tapi sebalikn ya kalo makan soto ayam saya paling suka menambahkan jeruk nipis cukup banyak...rasanya makin seger ya mbak..;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. seger banget itu mami zidane :))

      Hapus
  10. Iya jeruk lebih aman ketimbang pakai cuka :D Tapi aku jarang pakenya, sesuai selera kali ya, tak begitu suka asem, hehee...

    BalasHapus
  11. Mungkin klo di tukang sate+tukang soto x saya suka liat pake jeruk nipis ketimbang cuka :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jeruk purut kali ah kalo tukang sate hehe

      Hapus
  12. Saya juga sering menggunakan Jeruk Nipis ini tidak saja untuk pengganti CUKA, namun juga untuk keperluan lain seperti menghapus noda tinta di kemeja putih. Namun sampai sekarang hasilnya tidak memuaskan, dan warna tintanya masih keliatan. Hmmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi ... baru juga mau tak tiru :D

      Hapus
  13. aku pernah baca gtu, cuka itu bisa menetralisir racun lho mbaaak :) makanya aku suka nambahin cuka kalo jajan di pinggir jalan tuh biar kalo (misalnya) ada zat-zat berbahaya bisa di netralisir..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih katanya gitu ..
      semoga jeruk nipis juga deh :))

      Hapus
  14. Hmmm..."bener bgt tuch apa yg dibilang mba yg diatas saya, karena zat asamnya cuka bisa mengurangi kadar racun yg ada pada makanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kadar asemnya jeruk gimana, bang?

      Hapus
  15. sy gak suka cuka.. kl mau asem2 selain pk jeruk nipis, biasanya sy pake belimbing wuluh juga enak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya benar. saya juga suka blimbing wuluh :)

      Hapus
  16. aku seringnya sedia cuka mbak, kalau jeurk nipis suka lupa beli :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku malah jarang punya cuka di rumah hehe

      Hapus
  17. jeruk nipis buat langsing.. saia sih gak yakin hehe

    oh ya,
    saya ngadain kontes menulis berhadiah kecil2an nih, infonya bisa dilihat diblog saya.
    Ditunggu partisipasinya ya. :)

    thanks
    Jun_P.M
    carameninggikanbadancepatalami.blogspot.com

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  19. ckk...ckk.. ya iyalah.. jeruk nipis + coto = gemuk.. & jeruk nipis + coto + bogem mentah = gemuk2 ( baca:gemuk kuadrat).. hahaha..

    BalasHapus
  20. Waah, saya ndak suka bakso dan ndak suka yang kecut2 :D
    Menurutku mendingan jeruk nipis ya karena lebih alami. Cuka kan produk kimiawi. Seumuran kita ini sebaiknya beralih ke yang alami *deuh merasa seumuran Icha hehehe*

    BalasHapus
  21. terimakasih infonya , jadi saya bisa gunakan jeruk nipis selalu nih !!!

    BalasHapus