25.8.12

Hati-Hati dengan Kerudung Paris


Kawan pernah naik angkutan umum dalam kota? Sadar tidak kalau angkutan kota itu memiliki banyak julukan? Hampir tiap daerah memiliki sebutan masing-masing. Sekadar contoh saja, di Makassar angkutan kota disebut pete-pete. Di Jayapura, taksi. Sementara di Ambon, otto. Bagaimana dengan di kotamu?

Kembali kepada judul, mungkin kawan sudah mulai bertanya-tanya apa hubungan kerudung paris dengan masalah julukan angkutan umum? Well, secara langsung tidak ada sebenarnya. Tapi berdasarkan pengamatan saya, ada. Ada karena ketika beberapa kali saya memanfaatkan jasa transportasi publik yang paling murah meriah dan sebutannya banyak ini, saya berkesimpulan bahwa seorang wanita muslim memang sudah selayaknya berhati-hati tatkala mereka menggunakan kerudung paris. Bagaimana bisa?

Berawal dari rasa bosan yang kerap kali melanda ketika saya menumpang angkutan umum yang jalannya acapkali lambat, suka ngetem dan ngerem mendadak (yang terkadang salah penumpangnya juga sih tidak memperhitungkan berapa lama jarak antara ancang-ancang pengereman pak sopir dengan titik akhir tujuan mereka). Ketika saya tak tahu lagi mau berbuat apa untuk mengisi waktu, maka terkadang saya memilih untuk mengamati para penumpang lain. Tidak terang-terangan tentu saja, bisa-bisa saya disemprot penumpang yang bersangkutan karena mengamati mereka. Nah, dari hasil pengamatan tersebut sering saya mendapati kenyataan bahwa gadis-gadis yang hendak berangkat bekerja, para mahasiswi yang hendak menuju ke kampus, ibu-ibu yang hendak pergi ke tujuan masing-masing, entah mereka sadar atau tidak, kerudungnya tembus pandang! Yap, gara-gara kerudung paris itu. Jadi dari sudut tertentu saya bisa melihat cara mereka merapikan rambutnya, ciput mungilnya, leher bahkan telinganya. Padahal seharusnya kan semua itu tidak boleh terlihat, bukankah mereka niatnya menutupi semua itu makanya mengenakan kerudung?

Coba kita analisa, kerudung paris, selain teksturnya lembut, kaya warna, harganya juga sangat terjangkau. Katakanlah dengan anggaran seratus ribu rupiah saja, kita bisa mendapatkan kerudung paris polos warna-warni ala rainbow cake. Tapi satu kelemahannya ya itu tadi. Tipis. Menerawang. Semriwing, Ehh? Saya pribadi untuk lebih berhati-hati, mencegah kejadian ada orang lain yang senang mengamati macam yang saya lakukan tadi, dan tentunya agar tetap syar’i, tiap kali menggunakan kerudung paris pasti mengenakan dalaman yang menutup seluruh rambut hingga kerah baju. Jadi ketika kerudung parisnya saya pakai semua yang harus tertutup sudah aman, he he he. Mudah-mudahan saja usaha yang saya lakukan itu berhasil menutupi apa yang seharusnya tak terlihat oleh umum.

Lambang-lambang ini terpampang pada salah satu angkot di Bandung.
Unik dan kreatif, makanya saya potret :D
Nah, jadi demikianlah hubungan antara angkutan umum dengan kerudung paris. Kawan sudah paham? Belum? Sama, saya juga bingung kok bisa-bisanya saya jadi ngomongin angkutan umum…

Tegur saya kalau saya salah ya, kawan. Yuk, sama-sama berbenah diri!

43 komentar:

  1. sip, pakau kerudung yang dari katun lebih tebal dan menyerap keringat.

    Pakai celana tebal tetapi terlalu ketat juga bisa membawa angan-angan lain lho ha ha ha ha..ngeres.com

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah itu juga menarik dibahas, dhe .. karena faktanya banyak terjadi... merasa menutup padahal sejatinya benar-benar menonjolkan hehehe

      salam kembali dari makassar :))

      Hapus
  2. Wah no komen ah hihi, soalnya aku nggak percaya kalau kerudung itu wajib...
    Aku malah mirisnya liat orang pakai kerudung rapet tapi bajunya menerawang, kelihat semrawang penutup dadanya... Yah gak tau lah... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. glek! no komen balik juga ah ;))

      Hapus
    2. kerudung itu dah tentu wjib dong..
      kerudung yang sesuai syari'at

      Hapus
  3. kerudung paris emang tipis banget ya mbak, tapi bisa di akalin juga pake daleman ninja kan...jadi bisa lebih aman dan nggak tembus pandang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap bener, mami zidane. aku begitu :)

      Hapus
  4. Kalau saya milih yg dari katun aja, adem dan ga ribet. hehe

    BalasHapus
  5. Rata-rata kerudung paris memang tipis, duluu pas awal-awal muncul harganya lumayan mahal, 25 rb ke atas.

    Tapi kerudung paris yg wrna gelap trs pake-nya di lipat dan diputerin lagi salah satu ujungnya bisa gak nrawang lagi. Saya kalau beli yg warna gelap. Kalau paris yg warna-2 cerah...nerawang bangaet..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener harus diputer ujungnya biar ga nerawang karena warna item sekalipun kalo salah pake saya tetep bisa liat dalemnya orang lho hehe

      Hapus
  6. kerudung paris tuh kaya apa sih..?
    belum pernah pake soalnya
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya dipake, Mas
      #eh?

      Hapus
    2. haha udah dijawab ama k'niar..
      untung mas rawins ga tanya, emang asalnya dari paris?
      hehehe

      Hapus
    3. kalo itu mah ga perlu nanya. dari jogja kan..?
      aku suka tuh naik bus jurusan bantul - paris...

      Hapus
    4. haiyyaah ... ada ya rupanya -_-"

      Hapus
    5. ada kok bis jurusan jogja paris
      mau cobain..?

      ga bisa embed image ya
      lihat saja disini deh
      http://4.bp.blogspot.com/_cFTndyh7r00/Szo9vOm3vsI/AAAAAAAAARA/mD3e2YKrTL0/s400/jogya-paris.jpg

      Hapus
  7. Hati2 juga dengan jilbab kaus karena bisa mencetak dengan sempurna ^__^

    Oya ... itu ttg sebutan angkot di Ambon: apa toh, Icha?

    BalasHapus
    Balasan
    1. o iya ngeditnya kebablasan sampe kehapus .. udah kuperbaiki, kk. makasih buat kejeliannya :))

      Hapus
  8. saya penyuka kerudung paris, tips mensiasatinya bisa pake 2 kerudung paris (sekalian efek rainbow, kan lagi jaman :D), atau pake dalaman ninja (style baru nemu ceritanya), or beli yang warna gelap. pokoknya pintar milih biar tetap nyar'i.
    Oy oy follow blog ku atuh, freshly new euy :)...promo.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. siip siip ... ke tekape ahh ;p

      Hapus
  9. Informasi yang amat berharga dan akan saya teruskan kepada istri saya tercinta. Terima Kasih informasinya sudah berbagi di sini. Salam kami sekeluarga di Pontianak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih kembali. alhamdulillah kalau ada manfaatnya :)
      salam kembali buat keluarga..

      Hapus
  10. belinya yang agak tebal dong jadi tidak menerawang hehehe, eh tapi yang tipis enak biasanya adem ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setebel-tebel kerudung paris masih lebih tebel ... apa sih ah jadi ngawur aku ^_*

      Hapus
  11. kerudung paris saya agak tebel semua mbak, apalgi kan pakenya di lipat segitiga, jadi gak semriwing :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah loh saya jadi penasaran sama kerudung paris tebel nih, mba esty hehehe

      Hapus
  12. iya sih, terkadang aku juga suka pake yang tipis biar ga ribet dan panas, tapi aku sering pake jaket tipis kok mba jadi aku dobel dibelakang biar ga kebuka :)

    BalasHapus
  13. Mungkin Karena harga kerudung paris yang semakin murah bahan yang digunakan juga semakin tipis #Pendapat saya :D

    Kerudung saya juga kebanyakan yang paris. Biasa cara saya nyiasatinnya ujungnya dililitin ke atas, atau pake ciput ninja, trus make cardigan atau jaket dan yang terakhir pake tas ransel. Dijamin ga nerawang deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah keren, gaya anak kampus banget dong tuh :)

      Hapus
  14. Benar Mbak, kudu hati2, kan sayang kalau sudah ditutupi eh tapi masih kelihatan. Aku termasuk suka pake kerudung paris, karena selain murah juga mudah dibentuk, trus jatuhnya enak, tapi aku selalu pake pelapis jilbab katun Mbak, biar aman. Kapan2 ingin kutulis accchhh, tq ya Mbak :)

    BalasHapus
  15. Saya baru tahu kerudung paris setelah saya bertanya pada ibu saya sebelum saya komentar disini hehe...

    Saya juga pernah menemukan kasus seperti ini, seorang wanita berkerudung, tapi bagian dalam (rambut, telinga, leher) masih jelas terlihat, ditambah lagi terkena sinar matahari langsung. Dan sebagai lelaki, saya memandang itu kok terasa aneh ya?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe salam ya buat ibunya, rudi :)

      Hapus
  16. info aja ya, untuk emndapatkan kacamata firmoo gakharus blog berbayar, ciba cek postingannya melly http://margeraye.blogdetik.com/2012/06/13/kacamata-gratis-dari-firmoo/

    BalasHapus
    Balasan
    1. siip... nanti aku cek, mba. makasih infonya ya :))

      Hapus
  17. setelah trend ciput ninja, sy baru mulai belajar pk kerudung paris.. ciput ninja membantu juga ya jd gak keliatan transparan :)

    BalasHapus
  18. Kerudung paris itu yang gimana ya? Aku kira kerudung yang di import dari Paris wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga sebenernya bingung kenapa paris dibawa-bawa dalam hal ini. mungkin kain paris itu asalnya emang dari paris? entahlah :D

      Hapus
  19. wah untung saya lbh sering pakai dalaman ninja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga sekarang sangat mensyukuri adanya penemuan ciput ala ninja ini, mba. ternyata multiguna :))

      Hapus