6.6.12

Lomba Resensi Novel Republika 2012 | Risablogedia


Tulisan saya tampil di ROL, Republika OnLine! Seperti itulah kesenangan tertinggi yang saya rasakan atas sebuah resensi yang baru-baru ini saya buat. Menembus ‘begitu saja’, secara sukarela, di salah satu media prestisius. Juga berkesempatan merasakan sensasi ketika url tulisan tersebut muncul di TL akun twitter ROL.
Sejenak kemudian, seperti biasanya, saya pun melakukan aksi norak ala saya ketika diliputi perasaan senang, men-share link tersebut di akun-akun media sosial saya sembari tak lupa mentag beberapa orang teman yang memang selalu menjadi target tag saya. Karena saya tahu bahwa mereka-mereka itu takkan keberatan kalau saya tag, hehehe.

Okey… lagi-lagi sebuah pengakuan. Tulisan saya yang berupa resensi itu, bisa muncul di ROL bukan karena sangat bagus sekali sehingga pihak Republika tertarik menampilkannya. Tapi tulisan itu muncul di sana karena saya mengikuti lomba. He he he. Dan salah satu apresiasi dari penyelenggara lomba tersebut adalah seluruh karya dari peserta akan ditampilkan di ROL tertanggal 3 Juni 2012 di rubrik “senggang”.
Berikut ini saya sertakan link saya. Jika kawan ada waktu lebih … please give me a click J


Dibandingkan dengan peserta lain, jujur saja, jumlah viewer saya masih  sangat rendah. Padahal  jumlah viewer menempati porsi 30% penilaian. Jadi kalau kawan menyempatkan diri membaca link tadi berarti you help me one vote and I am very appreciate and thankful for that.
Sekilas cerita tentang resensi saya itu. Tanpa adanya lomba ini sebenarnya saya memang sudah berniat membuat resensi buku Lontara Rindu. Alasannya sebenarnya pribadi, karena sang penulis adalah guru dari putri sulung saya. Saya senang mendapati kenyataan bahwa salah satu orang yang sering ‘berkeliaran’ di sekitar saya, yang hampir setiap hari saya bisa saja bertemu, adalah seorang penulis hebat. Mengabaikan kenyataan bahwa beliau menghadiahi saya buku tersebut, tetap saja saya akan membuat resensi dengan seobjektif mungkin.

Bahkan dengan adanya info mengenai lomba ini, saya tetap tidak terlalu serius berminat mengikutinya. Tadinya. Buktinya, saya tidak grasa-grusu mencari tahu syaratnya, caranya, dan yang terpenting, deadline-nya. Apalagi bulan Mei saya benar-benar sedang kehilangan passion menulis. Jadi entah kenapa tiba-tiba hari itu, tanggal 31 Mei, saya sangat ingin menulis resensi Lontara Rindu ini. Maka menulislah saya. Setelah selesai saya berniat untuk mempostingnya di blog dan mendedikasikannya untuk pak guru. Then I connected to the internet. Sebelum posting saya iseng mencari berita soal lomba resensi Republika itu. Dan betapa kagetnya saya, deadline-nya ternyata tepat hari itu, 31 Mei itu! Maka kalang kabutlah saya. Waduh nggak jadi dipost di blog kalau begitu, karena syaratnya lewat email langsung ke republika. Well, jadi ya begitulah ceritanya ………… (ada yang tertidur baca dongeng saya ini?)

Dan ternyata viewernya masih sedikit dibandingkan yang lain. Kenapa ya? batin saya. Mungkin karena judulnya kelewat(an) aneh ;p Mungkin karena gaya meresensi saya yang terlalu terbuka, hampir semua inti cerita dikupas. Mungkin karena kepanjangan :D Mungkin karena tidak mengikuti pattern lazim sebuah resensi. ENTAHLAH …

Yang jelas viewer masih sedikit, padahal nilainya 30%. Tebersit di pikiran saya, bagaimana kalau saya online sepuluh menit per hari lalu mengkhususkan diri untuk mengklik-mengklik  terus link tulisan saya hingga mencapai angka ribuan viewer misalnya *ha ha ha tanduk muncul di kepala* Emang ini kontes idol apa? Eh, tapi serius lho, menurut kawan gimana? Should I do that or not?

However, soal rezeki, maksud saya soal siapapun yang akan jadi pemenangnya nanti, pada dasarnya semua sudah ada dalam catatanNya. Dan soal bagus tidaknya karya saya itu, itu juga relatif. Selera orang berbeda-beda. Tapi toh saya tetap akan berusaha melakukan apa yang saya bisa untuk mencari dukungan. Keep on fighting till the last second of the appraisal, right? … hehehe.

Jadi, kawan udah nge-klik berapa kali? #Eh … ;p

28 komentar:

  1. Langsung absen di TKP saja ya Mbak...semoga sukses ya:)

    BalasHapus
  2. hadiir lagi mbak...komentar di Republika apa di moderasi dulu ya? Kok gak langsung muncul?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo soal itu saya kurang tau, mba rie..

      Hapus
  3. Aku sdh ikutan membacanya Mbak :)

    BalasHapus
  4. Keren Icha ... saya belum pernah masuk ROL.

    Saya coba ke link itu yah .. mudah2an inetku baik :)
    Sukses yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Psst, Kak Solihin itu ada darah Tolotangnya, Icha - dari bapaknya. Tapi bapaknya tak lagi mengerjakan ajaran2nya, beliau Islam dan memilih Muhammadiyah, sehingga dikenal "fanatik" di lingkungannya :)

      Hapus
    2. wohoho .. ternyata beneran yang disebut dalam cerita itu rupanya yah :)

      Hapus
  5. Ternyata kenal dekat ya dengan Gegge Mappangewa....
    moga sukses, mba icha

    BalasHapus
  6. coba saya menuju ke link yang dimaksud.. :)

    BalasHapus
  7. aku kasih satu sentuhan klik halus yaaa

    BalasHapus
  8. selamat ya..
    pasti seneng banget tuh.

    kalau pengen rame di share di face book aja mbak.
    biar rame :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah dari hari pertama...
      cuma fb saya terbatas di kalangan temen2 deket aja sih :))
      wanna help me sharing this? :)

      Hapus
  9. saya kagak bisa nulis mba,jadi kagak pernah ikut lomba menulis apa pun :D
    dan kalau system Vote lomba'a,paling anti soalnya banyak yang curang

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah boong deh andy
      itu punya blog
      ini komen
      pasti bisalah nulis :))

      saya jg sebenernya kurang suka sistem vote kalo lomba nulis. tapi yaahh nyoba ajalah :)

      Hapus
  10. wah selamat ya Risa, jadi tenar skr hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wealah ... nggaklah, mbak lidya
      i always an ordinary one :)

      Hapus
  11. Dulu, untuk menembus eramuslim saya hanya perlu beberapa kali mengirim tulisan, juga di kotasantri dan dakwatuna, kiriman pertama langsung gol, tapi di ROL belum satu tulisanpun yang tembus, bukti bahwa saya harus terus belajar menulis.

    Saya baru beli buku Lontara Rindu hari Minggu kemarin bareng buku Berjuta Rasa-nya Tere Liye, belum sempat dibaca karena masih merampungkan buku 2-nya Dhonny Dirgantara. Ternyata mbak Risa kenal penulis LR? Salam deh kalau gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, abi ..
      ini juga bisa masuk ROL gara2 otomatis sebagai apresiasi bagi peserta lomba. kalo nggak gitu mah ... ga tau deh :D

      insha allah saya sampaikan kalau ketemu ya :)

      Hapus
  12. huhuhuhuhu hebat...langsung ke tkp ahhhhh

    BalasHapus
  13. Lontara Rindu, ahaaa... resensinya bagus mbak; semoga sukses ya, Mbak Risa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin ... semoga sukses kembali :)

      Hapus
  14. Mantaaabbbsss... dan selamat ya, Mbak. Moga makin banyak lagi tulisan mbak Risa yang sukses terpublikasikan sehingga bisa jadi menu segar buat semua pembaca. skli lg, slmat ya, Mbak.

    BalasHapus