9.6.12

Dapur : Beberapa Kecelakaan Kecil Yang Mungkin Terjadi


(sumber gambar : google)

Apakah di antara kawan ada yang berprofesi ibu rumah tangga yang gemar memasak? Berarti sering ke dapur, kan? Well, sebenarnya yang bukan IRT bahkan seorang lelaki pun takkan pernah luput dari kegiatan di dapur. Right? Memasak, menyeduh teh/kopi, mencari sesuatu untuk dimakan atau bahkan sekadar mengicip-icip … dapurlah tempatnya.

Sebagai tempat yang cukup krusial, dapur pun tak urung dari kecelakaan-kecelakaan yang mengintai kita setiap saat, lho. Tidak percaya? Berikut ini akan saya beberkan beberapa kecelakaan kecil yang memungkinkan terjadi di tempat paling produktif dan kreatif di rumah tersebut :

  • Teriris pisau

Ouuch! Kawan pernah mengalami? Terbayang kan rasanya ketika secara tak sengaja jari kita teriris pisau saat mengupas bawang misalnya. Apalagi pas masak kita sambil bbm-an, sms-an, twitter-an, facebook-an, hmmm …
Apa yang biasa kawan lakukan ketika terjadi kecelakaan kecil seperti itu? Kalau saya biasanya mengolesi luka dengan madu. Tipikal saya, sedikit-sedikit madu, apa-apa madu … Kalau masih belum puas, baru ambil betadine dan setelah itu jangan lupa memplester luka agar kegiatan bisa kembali dilanjutkan. Dan lain kali berhati-hatilah ketika beraktivitas dengan benda semacam pisau. Put your gadget out of the kitchen and concentrate!

  • Tepercik minyak panas

Ouuchh! Kawan pernah mengalami? Sama seperti teriris pisau, rasanya tentu sakit jugalah. Mau tahu bagaimana pertolongan pertama saya terhadap insiden semacam ini? Yup, back to you, honey! Olesi madu. Atau bisa juga dengan membasuh area yang terkena panas di aliran air keran. Agar suhunya segera normal kemudian lekaslah oleskan madu alih-alih odol atau yang lainnya, sebagai pertolongan pertama.

  • Salah racik/masakan gosong

Kemanisan, keasinan, kegaringan alias gosong. Berapa kali kawan sering mengalami ini? Apalagi kalau masak sambil ngobrol di telepon atau (lagi) bbm-an, sms-an, twitter-an, facebook-an. Hmmm… untuk yang satu ini solusi saya kembali ke poin pertama, put your gadget out of the kitchen, please!

  • Memecahkan barang

Tentunya dalam konteks tak sengaja, bukan yang sengaja (emang ada? entahlah?). Jika terjadi hal seperti itu biasanya saya akan langsung berteriak begini, “JANGAN BERGERAK!” kepada seluruh penghuni rumah. Takutnya pecahan kaca yang menyebar terinjak dan melukai salah seorang dari mereka. Setelah memastikan situasi aman, saya akan segera mengambil sapu, kantong plastik dan sehelai kain. Jangan lupa kain yang telah dipakai untuk mengelap lantai pasca terjadinya perpecahan barang ;p harap dibuang ya!

Demikian beberapa ulasan singkat saya tentang dapur dan beberapa kecelakaan kecil yang mungkin terjadi di sana. Mungkin kawan punya pengamatan lain dan ingin menambahkan?


37 komentar:

  1. aku pernah tuh hehehe, bumbu untuk ungkep ayam aku masukkan ke sayur sop

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh trus gimana jadinya, mbak?

      Hapus
  2. aku kebetulan hobi masak mbak, dan kecelakaan yang sering ku alami adalah kecipratan minyak panas.....asli sakit banget rasanya ya mbak...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. asli sakit itu mbak :)
      aku juga sering hehe

      Hapus
  3. Semuanya sudah pernah terjadi padaku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahhh :D
      saya jadi kepikir sekaliber farah quinn gitu ngalami kek gini juga ngga yaaa??? ;p

      Hapus
  4. Saya pernah 4-4nya, Mbak.
    --> teriris pisau: belah apel kebablasan
    --> terpercik minyak panas: waktu goreng ayam yang sebelumnya disimpan di kulkas.
    --> masak gosong; goreng nuget apinya kegedean
    --> memecahkan barang: bikin teh pakai gelas yang sering dipakai Sabila bikin es sirup.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah yang poin teriris pisau versi abi sabila saya langsung teringat kisah nabi yusuf ;p

      Hapus
  5. sepertinya..saya sudah pernah mengalami semua itu :)

    BalasHapus
  6. Nemu aja Mbak, aku yang paling sering ngalamin kayaknya percikan minyak panas dech, walau kadang ya tak kena juga sebab segera berkelit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ;))
      weits keren pasti berkelitnya hehehe

      Hapus
  7. curhatan mbak risa yg hampir semua org yg rajin kedapur jg rasakan, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu salah satunya pasti ya :)

      Hapus
  8. kalo terpercik minyak itu sih udah biasa.. :D
    apalgi menggoreng yang basah2.. seperti ikan.. :D

    BalasHapus
  9. betul juga mbak apa lagi didapur orang banyak yang nangis karena mengiris bawang merah,
    tapi disana juga bisa dijadika tempat belajar
    berbagai bidang disiplin ilmu.

    salam persahabatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam persahabatan kembali :)

      Hapus
  10. Kompor meledak karena ketika masak ditinggal, tak ditunggui karena asyik nggosip dengan tetangga.
    Ini bisa menimbulkan kebakaran.
    Pastikan anda menunggu kompor, maklum kalau sudah nggosip lupa segalanya

    Kolom komentar sebaiknya di set ulang agar non Google dan non wordpress.com bisa menuliskan url blognya.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh jangan sampe kejadian begitu, pakdhe..
      makasih atas tambahan pengamatannya :)

      terus terang saya bingung cara set ulang seperti yang pakdhe maksud itu gimana? barusan saya sudah coba tapi malah bingung dengan opsi2nya. payahnya aku ini rek :(

      Hapus
    2. eh sudah ketemu pakdhe ...
      makasih udah diberi tahu
      ^_^

      Hapus
  11. Waahh sebagai pencinta dapuur..
    Aku pernah merasakan itu semua ..
    tapi ga kapok2..seneng ajah..
    hheee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo kapok bisa gawat ya, mbak :D

      Hapus
  12. saya mampir mbak.. dikau sering mampir ke "rumah"ku namun baru kali ini sempat silaturrahmi :)

    kecelakkan dapu biasa lah temannya ibu2, yang penting bisa jadi pelajaran supaya kecelakaan2 tersebut cukup sekali ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai, mbak binta ... akhirnya dirimu main kesini jugaaa :)

      Hapus
  13. klo aku di dapur seringnya kanaya ikutan tuh mbak... ngeri sih, tapi susah dilarangnya, saya padahal takut banget klo ada kecelakaan seperti ini..... mudah2an terhindar, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin yra ...
      asal dijaga bener2 mbak ... gpp, bagus malah supaya kanaya pinter masak sapa tau bisa jadi chef gantiin farah quinn hehehe

      Hapus
  14. Didapur, biasanya kena oven panas, biasanya sih memang karena meleng seperkian detik. Nggak apa-apa deh, tanda mata dari oven tercinta

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngomong2 tanda mata ... aku juga ada beberapa, dari wajan atau panci tapinya :)

      Hapus
  15. mesti siap-siap kotak p3k di dapur,,,

    BalasHapus
  16. Aku paling sering yang nomer 3, masakan gagal :-/

    BalasHapus
  17. -mampir ke jhe template ya, km jg bs pesen template buat blog mu. hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah tawaran menarik ... tau aja template saya standard banget :D

      Hapus
  18. Pernah ngalamin semuanya, dong.. Yang paling sering itu salah meracik..hwaaa... Hasilnya kacau balau, Jeng.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh waduh ... harus bikin klub nih keknya pada sering salah racik ya ternyata :D

      Hapus