15.5.12

'Daur Ulang' Mountea


Kawan kenal, kan dengan minuman murmer aneka rasa buah semacam mountea dan sejenisnya (maaf saya sebut merek meskipun postingan ini tak berbayar #halah :D)? Tahu tidak, kemasan plastik dari minuman tersebut sebelum masuk tong sampah ternyata bisa dimanfaatkan? Adalah tren baru di kalangan anak-anak SD Plus Al Ashri Makassar, termasuk anak saya di dalamnya. Belakangan ini mereka sedang gemar sekali berburu kemasan bekas minuman tersebut untuk disulap menjadi kerajinan tangan, semacam bentuk bunga. Hampir tiap hari sepulang sekolah anak saya pasti membawa satu atau dua kemasan bekas minuman tersebut, baik yang belum dibentuk bunga maupun yang sudah. Saya diam-diam saja meski dalam hati rada kesal, sampah kok dipiara, hehehe. Tapi atas nama perkembangan kreativitas ya saya biarkan saja. Toh nanti lama-lama kalau sudah bosan paling berhenti sendiri, kan?

before...
...after

Cukup manis juga ya sebenarnya kreasi unik itu? (Ada yang sepakat? :D)
Siapa tahu ada yang berminat mencoba berikut saya paparkan (sebisa mungkin) cara membuatnya, ya….
  • Siapkan beberapa kemasan mountea bekas atau yang sejenis. Kata anak saya harus yang seperti itu, kalau kemasan air mineral biasa tidak memungkinkan ditransformasi seperti itu. Mengapa? Dia dan juga saya sendiri tak tahu…
  • Pilihlah kemasan bekas dengan spesifikasi(?) minimal tertera tulisan B3 ke atas pada lidah penutup minuman tersebut.


Masih menurut anak saya, semakin tinggi angkanya B3, B4, B5 dan seterusnya (kata orang) plastiknya akan semakin tipis sehingga lebih mudah dibentuk. (Saya sendiri baru tahu ada kode semacam itu pada kemasan. Artinya apa ya? Ada yang tahu?)
  • Setelah bahan siap, langkah berikutnya langsung pengerjaan (sebenarnya gampang kalau melihat langsung caranya, saya malah agak bingung bagaimana membahasakannya agar kawan bisa turut memahaminya dengan mudah). Cubit sedikit bodi kemasan bekas tersebut lalu di-datte (bahasa Makassar) atau di-slentik (bahasa Jawa) atau dalam bahasa Indonesia dijentik. Lakukan sekuat mungkin hingga plastik kemasan sedikit robek di tengah. Setelah itu tarik mengikuti pola memanjang kemasan tersebut. Bila kesulitan, gunakan saja gunting atau pentul untuk membuat robekan yang dimaksud. Ulangi terus proses tersebut hingga terbentuk pola yang sama pada sekeliling permukaan kemasan.
  • Terakhir, baliklah kemasan yang telah terpotong-potong itu dengan cara mendorong dasar kemasan mengarah ke atas sehingga terciptalah bentuk bunga plastik seperti pada gambar terdahulu di atas.


Nah, jika sudah tak terpakai lagi, segeralah buka tong sampah terdekat dan cemplungkanlah ‘sampah’ tersebut ke dalamnya. Atau bisa juga dikumpulkan dalam wadah khusus untuk kemudian diserahkan pada pengumpul barang bekas untuk didaur ulang.
J

17 komentar:

  1. Hai..Risa..
    Makasih ya dah berkunjung ke Blog aku..
    Salam kenal..

    Huuu Spakat donk..
    Ternyata bekas Mountea jadi bunga yang cantik..
    *tambah kreasi, buat bahan prakarnya anakku*
    Hhe..makasih ya udah berbagii...

    BalasHapus
  2. salam kenal kembali, mama olive...
    senang bisa berbagi apalagi kalau bisa jadi pilihan ide buat si buah hati :)

    BalasHapus
  3. Olahan daur ulang itu mencirikan kreatifitas ^^

    BalasHapus
  4. wow..., bagus banget....
    boleh juga tuh idenya.....
    gak nyangka saya...

    BalasHapus
  5. wuah, kreatif juga nih memanfaatkan limbah plastik....hasil akhir nya juga bagus mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo bilang zidane bikin juga, mbak :))

      Hapus
  6. Kreatif banget nich.....pemanfaatan barang bekas...

    BalasHapus
  7. Keren juga yah ... :)
    Untung Icha senang menemani anak2 bikin2 yang seperti ini. Kalo saya nda betah, papanya yang lebih betah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya ngeliatin doang, k'
      sambil bikin tulisan ini hehehe

      Hapus
  8. hebat ni si mbak...hehehe...talk less, write more...
    itu anak2 didiku sering buat mainan dari sampah itu...hehehehe

    BalasHapus
  9. Aku baru tau ada kode begitunya hehe, info baru nih :D
    kalau botol minum emang ada kodenya sih tapi kayaknya bukan B gitu~

    BalasHapus
  10. bagus sekali kreasinya nih buat anak saya, biar kreatif juga...
    Sipplah

    BalasHapus
  11. baru tau kalau plastik ada kode2nya gitu

    BalasHapus